Rabu, 16 Desember 2009

IDENTIFIKASI STRUKTUR DAN BAGIAN BAGIAN KAPAL PERIKANAN

PENDAHULUAN

Kapal ikan adalah salah satu jenis dari kapal, dengan demikian sifat dan syarat-syarat yang diperlukan oleh suatu kapal akan diperlukan juga oleh kapal ikan, akan tetapi berbeda dengan kapal penumpang (passenger ship) dan kapal barang ( cargo ship). Kapal ikan menangkap dan mencari ikan di laut, dengan mengikuti gerombolan ikan dan mengangkut hasil tangkapan ke pelabuhan dalam keadaan masih segar. Untuk itu suatu kapal ikan memerlukan kecepatan yang besar dan kemampuan olah gerak kapal yang baik. Melihat kenyataan bahwa operasi kapal ikan akan banyak berhadapan dengan berbagai peristiwa laut, misalnya topan, badai dan gelombang, suatu kapal ikan sangat memerlukan suatu konstruksi yang amat kuat, dibuat dengan perencanaan yang baik dan diperlakukan dengan baik pula, sehingga kapal selalu layak laut. Untuk dapat mengelola, menjaga dan memperlakukan kapal dengan baik, sebagai tahap awal pihak pengelola kapal harus mengetahui dan memahami tentang fungsi dan nama dari bagianbagian kapal. Selain itu bila ada kelainan fungsi dan perubahan bentuk konstruksi kapal, pengelola dapat segera melakukan perbaikan. Modul ini disusun sebagai alternatif untuk mempelajari struktur dan
bagian-bagian kapal ikan, sehingga siswa akan memperoleh pengetahuan yang diperlukan untuk mengelola dan merawat kapal dengan baik.

Bangunan kapal

Badan kapal pada umumnya adalah sebuah tempat atau bejana yang berdinding tipis, kedap air dan diisi muatan, penumpang, mesin dan tempat tinggal awak kapal serta peralatan kapal yang sesuai dengan tujuan pembangunannya. Nama-nama dan istilah bagian-bagian kapal adalah seperti di bawah ini :


Gambar 1. Susunan umum kapal


Bagian-bagian Kapal

1. Tiang (Mest)

2. Anjungan (Wheel House)

3. Kepala Palka (Fish Hatch)

4. Deck Akil (Fore Castle Deck)

5. Winch Jangkar (Winch Less)

6. Gudang (Store)

7. Bak Rantai Jangkar (Chain Locker)

8. Tangki Bahan Bakar (Fuel Oil Tank)

9. Penggulung Tali Pancing (Line Hauler)

10. Palka Ikan (Fish Hold)

11. Ruang Mesin Pendinginan Cepat (Quick Freezing Room)

12. Ruang Mesin Pendingin (Refrigerating Machine Room)

13. Ruang Mesin (Engine Room)

14. Dasar Berganda (Double Bottom)

15. Ruang Makanan (Mess Room)

16. Tangki Air Tawar (Fresh Water Tank)

17. Gudang Persediaan Makanan (Provision Store)

18. Ruang Mesin Kemudi (Steering Engine Room)

19. Daun Kemudi

20. Baling-baling (Propeller)

21. Ruang Anak Buah Kapal (Crew Space)

22. Geladak Utama (Main Deck)

23. Geladak Jembatan (Bridge Deck)

24. Linggi Haluan (Stem)

25. Lunas (Keel)

26. Linggi Buritan (Stern Post)

27. Linggi Baling-baling (Propeller Post)

28. Sekat Pelanggaran (Collision Bulk Head)

29. Sekat Kedap Air (Transversal Bulk Head)

2. Istilah-istilah penting dalam Bangunan Kapal

a. Lambung Kapal

Badan kapal biasanya panjang dan simetris terhadap bidangtengah memanjang kapal. Kapal pada umumnya di bagian tengah berbentuk persegi panjang dengan kedua sudut dibawahnya dibulatkan. Dihaluan dan buritan bentuknya mendekati huruf V (fi). Bagian depan disebut HALUAN, bagian belakang disebut BURITAN, bagian bawah

disebut ALAS, dan kedua dinding disamping disebut SISI atau LAMBUNG. Alas bersama lambung kiri dan kanan disebut KULIT LUAR. Kulit luar yang berada di atas permukaan air atau jarak vertikal seluruh lambung kapal yang diukur dari tepi deck ke garis muat disebut

LAMBUNG BEBAS (FREE BOARD). Kulit kapal baja masing-masing pelatnya dapat dihubungkan dengan cara las atau cara keling. Cara las adalah menghubungkan pelat setelah terlebih dahulu bagian pelat yang akan disambung dicairkan, dan cara keling adalah menyambung pelat menggunakan paku keling.

b. Geladak

Lapisan yang menghubungkan bagian atas kapal disebut DECK atau GELADAK. Geladak ditopang oleh balok geladak. Geladak dibuat tidak datar, akan tetapi melengkung ke arah melintang yang disebut CEMBUNG GELADAK dan mendukung ke arah memanjang disebut LENGKUNG GELADAK atau GAING. Geladak paling atas yang menerus sepanjang kapal disebut GELADAK UTAMA dan geladak yang terletak di atas ruang timbul disebut GELADAK KIMBUL, di atas ruang akil disebut GELADAK AKIL, di atas anjungan disebut GELADAK JEMBATAN dan geladak untuk menempatkan sekoci disebut GELADAK SEKOCI.

c. Kimbul

KIMBUL adalah bangunan yang berdinding tipis selebar kapal di atas geladak utama yang berada di bagian buritan, di bagian tengah adalah ANJUNGAN dan di depan adalah AKIL. Pada geladak utama dibuat lubang palka untuk lewat barang muatan kapal ke dan dari

dalam palka. Lubang palka diberi penutup palka.



Gambar 2. Bangunan atas kapal

d. Dasar Berganda

DASAR BERGANDA (Double Bottom) adalah dasar yang rangkap dua. Sebelah luar alas kapal dan sebelah dalam alas dalam (Top Tank) digunakan untuk :

1. Mempertinggi keselamatan kapal di dalam pelayaran bila terjadi kerusakan pada dasar kapal.

2. Sebagai tempat “air ballast” bila kapal berlayar tanpa muatan.

3. Sebagai tempat penyimpanan bahan bakar, minyak pelumas dan air tawar.

4. Dengan diisinya ruang dasar berganda dengan muatan cair dapat memperbaiki stabilitas.


Gambar 3. Dasar berganda

e. Ruang Pemisah (Cofferdam)

Ruangan yang terdapat pada dasar berganda untuk memisahkan tangki-tangki yang diisi dengan cairan yang berbeda jenis.


Gambar 4. Cofferdam

f. Sekat Kedap Air (Bulk Head)

Ada 2 (dua) macam sekat kedap air yaitu :

1. Sekat Kedap Air Melintang (Transversal Bulk Head)

2. Sekat Kedap Air Memanjang (Longitudinal Bulk Head)

Sekat kedap air berguna untuk :

- Membagi kapal atas beberapa bagian (Kompertment) yang kedap

air.

- Menambah kekuatan melintang kapal

- Mencegah atau membatasi menjalarnya api apabila terjadi kebakaran dan air apabila terjadi kebocoran pada salah satu ruangan.

Banyaknya sekat kedap air melintang yang harus dipasang menurut ketentuan SOLAS adalah :

2.1 Satu buah sekat pelanggaran (Collision Bulk Head)

2.2 Satu buah sekat kedap air kamar mesin bagian depan

2.3 Satu buah sekat kedap air kamar mesin bagian belakang

2.4 Satu buah sekat kedap air belakang (After Peak Bulk Head)



Gambar 5. Sekat melintang kapal

g. Tangki Ceruk (Peak Tank)

Tangki Ceruk ada 2 macam antara lain :

Ceruk Haluan (Fore Peak Tank), yaitu tangki yang dibatasi bagian depan oleh linggi haluan dan di belakang oleh sekat pelanggaran. Ceruk haluan dipergunakan untuk tangki ballas atau bak rantai jangkar.

1. Ceruk Buritan (After Peak Tank) yaitu, tangki yang dibatasi oleh linggi buritan dan dinding sekat kedap air belakang. Ceruk buritan berguna untuk air ballast.



Gambar 6. Ceruk

h. Linggi

Badan kapal dilengkapi oleh bagian depan dengan linggi haluan (Stem) dan bagian belakang dengan linggi buritan (Stern Post) yang merupakan ujung-ujung yang kokoh untuk suatu kapal.

1. Linggi Haluan (Stem)

Ada beberapa bentuk linggi haluan yang kita ketahui yaitu :


Gambar 7. Bentuk linggi haluan

Keterangan :

a.1. Linggi tegak (Vertical Stem)

a.2. Linggi condong (Racked Stem)

a.3. Linggi bulba (Bulb Stem)

a.4. Linggi Maier (Maier Stem)

a.5. Linggi Gunting (Clipper Stem)

a.6. Linggi Pemecah Es (Ice Breaker Stem)

2. Linggi Buritan (Stern Post)

Ada beberapa bentuk linggi buritan antara lain :




Gambar 8. Bentuk linggi buritan

Keterangan :

b.1. Bentuk Eliptik.

b.2. Bentuk Jelajah (Cruiser) dengan kemudi imbang.

b.3. Bentuk Jelajah (Cruiser) dengan kemudi gantung.

b.4. Bentuk Balok Lintang (Transom)

i. Kemudi

Kemudi berfungsi untuk mengolah gerak kapal. Untukmenggerakkan daun kemudi yang berada di bawah permukaan air, dipergunakan mesin kemudi yang dihubungkan dengan poros kemudi pada ruang mesin kemudi. Mesin kemudi dapat dioperasikan dari ruang

nahkoda yang berada di anjungan.

Ada bermacam-macam bentuk dan jenis daun kemudi antara lain :




Gambar 9. Bentuk dan jenis kemudi

j. Kamar Mesin

Mesin kapal mempunyai ruangan tersendiri yang disebut kamar mesin. Dalam kamar mesin ini diletakkan Mesin Induk (Main Engine), mesin Bantu (Auxilary Engine), pompa-pompa, kompresor dan

sebagainya. Lebar kamar mesin selebar kapal sedangkan panjangnya kurang lebih 15 % dari panjang kapal. Adapun letak kamar mesin ini ada di belakang atau ditengah-tengah kapal. Pada kapal ikan, umumnya ditempatkan di tengah, hal ini dimaksudkan untuk memberikan keleluasaan kepada anak buah kapal agar dapat bekerja di bagian

belakang pada kapal ikan.


Gambar 10. Kamar mesin

j. Palka Ikan

Ruang palka (ruang muat) adalah ruangan dibawah geladak gunanya untuk tempat menyimpan muatan kapal. Barang muatan harus dapat tersimpan dengan baik, tidak rusak dan tidak busuk. Karena itu ruangan palka harus dapat memenuhi beberapa persyaratan

tertentu diantara ialah :

- Ruang palkah harus kedap air, artinya barang yang ada di dalam ruang palka tersebut harus dapat dijamin tidak kemasukan air.

- Ruang palka harus tidak mudah terpengaruh panas dari luar sehingga es yang di dalam palka tidak mudah mencair atau suhu yang rendah di dalam palka tidak mudah berubah naik.


Gambar 11. Palka ikan

c. Rangkuman

Bangunan kapal terdiri dari :

- lambung kapal

- geladak

- kimbul

- dasar berganda

- ruang pemisah

- sekat kedap air

- tangki ceruk

- linggi

- kemudi

- kamar mesin

- palkah

Konstruksi Kapal

Kontruksi kapal merupakan rangkaian antara bagian-bagian konstruksi satu dengan lainnya. Bagian-bagian konstruksi kapal tersebut dapat digolongkan menjadi dua kekuatan konstruksi yaitu bagian konstruksi yang merupakan kekuatan memanjang dan bagian konstruksi yang merupakan kekuatan melintang.

a. Bagian konstruksi memanjang

1. Kapal Kayu


Gambar 12. Konstruksi lunas kapal kayu




Gambar 13. Konstruksi buritan kapal kayu


2. Kapal Baja


Gambar 14. Konstruksi membujur kapal baja



Gambar 15. Konstruksi linggi buritan dan haluan kapal baja


b. Bagian Konstruksi Melintang

1. Kapal Kayu

Gambar 16. Konstruksi melintang kapal kayu


Keterangan:

1. Lunas Luar (Keel)

2. Lunas Dalam (Keelson)

3. Gading-gading (Frame)

4. Wrang (Floor)

5. Balok Geladak (Deck Beam)

6. Pelat Lutut (Beam Knee)

7. Galar Bilga (Bilga Strake)

8. Tutup Sisi Geladak (Water Way Plank)

9. Lajur Atas (Sheer Strake)

10. Galar Utama (First Clamp)

11. Galar Utama II (Second Clamp)

12. Papan Kulit (Seel Plank)

13. Lajur Pengapit Lunas (Gar Board Strake Plate)

14. Lunas Sisi Dalam (Side Keelson)

15. Balok Lantai Ruang Ikan (Fish Hold Floor)

16. Penumpu Gilder Lantai Ruang Ikan (F.H. Hold Floor)

17. Papan Lantai Ruang Ikan (F.H. Floor Plank)

18. Papan Geladak (Deck Plank)

19. Penahan Pagar (Stanchion)

20. Papan Pagar / Kubu (Bulwark Plank)

21. Penumpu Sisi Samping (Side Girder)

22. Pendukung Tangki Tank (Support)

23. Pelat Tangki (Plat Tank)

24. Penegar Tangki (Tank Stiffener)

25. Dudukan Mesin (Engine Bed Break)

26. Wrang Pondasi Mesin (Floor Engine Bed)

27. Beam For Floor

28. Papan Lantai (Sloor Plank)

29. Lutut Baja (Steel Bracket)

30. Penutup Atas Ruang Ikan (Upper Ceiling)

31. Lantai Penutup Ruang Ikan (F.H. Floor Ceiling)

2. Kapal Baja



Gambar 17. Konstruksi melintang kapal besi




Gambar 18. Konstruksi wrang plat


Gambar 19. Konstruksi wrang terbuka



Gambar 20. Konstruksi wrang kedap air



Gambar 21. Konstruksi sekat lintang tengah


Gambar 22. Konstruksi sekat ceruk haluan

c. Rangkuman

Konstruksi kapal terdiri dari :

1. Konstruksi membujur :

a) Lunas

b) Lunas sayap

c) Linggi

d) Balok kayu mati

e) Balok poros baling-baling

f) Kulit

g) Plat / papan geladak

h) Senda

i) Sekat membujur

2. Konstruksi melintang :

a) Wrang

b) Gading-gading

c) Balok geladak

d) Lutut

e) Sekat melintang


DAFTAR PUSTAKA
Ayodyoa Ir, M.Sc. 1972. Kapal Perikanan. Direktorat Jenderal Perikanan
Departemen Pertanian. Jakarta.
Biro Klasifikasi Indonesia. 1971. Peraturan Tentang Klasifikasi dan
Konstruksi Kapal Kayu. Jakarta.
Kemp. Young. 1971. Ship Construction Sketches & Notes.
Soegiarto B.Sc, dan Sudarsono, Tjitro D. 1987. Konstruksi Bangunan Kapal.
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Direktorat Jenderal
Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta.

3 komentar:

  1. terima kasih atas infonya ...ijin share untuk teman- teman sekelas saya....hehehehe

    BalasHapus
  2. sangat bermanfaat artikelnya.
    Kami persilakan mampir ke site kami www.sibalsa.com, menawarkan material core balsa end grain untuk boat builder.

    BalasHapus
  3. Ingin mengenalkan Balsa Ecore sebagai core material terbaik untuk boat builder

    BalasHapus